08 Januari 2009

Bapak Tua

Satu malem sekitar jam sembilan di bulan Desember 2008 kemaren. Walaupun tanggalnya ga inget, yang jelas malem itu gue lagi duduk sendirian di halte bus Ratu Plaza. Itu juga milih haltenya yang arah ke gedung Departemen Pendidikan bukan yang dekat jembatan penyebrangan, biar sepi.

Kalau di cerita-cerita novel mungkin bakal digambarin suasananya tiupan angin semilir menerpa wajah bersamaan larinya deru kendaraan. Langit malam yang gelap menutup cahaya bintang. Pokoknya biar disesuaikan lah kenapa gue lebih milih duduk sendirian dan di tempat sepi.

Kenyataannya sih ga gitu-gitu amat. Gue duduk di situ sendirian emang pengen nikmatin malem. Ngeliatin kendaraan yang pada ngebut di jalan, mungkin udah ketelatan untuk sampai rumah tepat waktu. Merhatiin orang lewat dengan baju lusuh dan wajah yang udah penuh minyak di daerah T-nya. Kadang-kadang merhatiin tukang rokok ga jauh dari tempat gue duduk lagi ngerapihin dagangannya bersiap pulang. Atau mungkin hanya sekedar melongok melihat gelapnya malam.

Lagi asik-asiknya merhatiin itu semua, ada orang yang ngasih isyarat untuk duduk dekat gue. Yah ga mungkin juga gue tolak. Itukan bukan halte gue. Dengan terpaksa, gue kasih isyarat anggukan kepala kalau tuh orang boleh duduk di situ.

Selintas ngeliat, ni orang umurnya sekitar 50-55, laki, pakai kemeja putih dimasukkan, bagian lengannya digulung dua lipatan, celana panjang warna abu-abu. Sandal yang dipakainya khusus bapak-bapak. Ujung jari kakinya kelihatan dan bagian atas kaki tertutup sandal. Tangan kanannya memegang tas kecil warna hitam dengan tali tersangkut di bahu kanan. Oya, kepalanya pakai kopiah hitam.

“Neng, Blok M masih jauh?” tiba-tiba aja dia kasih pertanyaan.

“Oh udah deket Pak, tinggal lurus aja,” sambil gue tunjuk arahnya pakai tangan. Arah Patung Pemuda.

“Bisa pake bis?”

“Bisa kok. Banyak yang lewat Blok M. 66 Kopaja juga bisa,” gue kasih isyarat tangan kalau harus nyebrang dulu.

“Ongkosnya berapa ya Neng?”

“Ha?... Kalau resminya sih 2500,” agak heran juga sih, kok masih ada yang nanyain ongkos.

“Kalau 1000, mau ga ya?” katanya lagi.

“Wah engga tau tuh Pak. Mungkin aja mau, soalnya udah tinggal dikit lagi kok,”

“Tadi saya salah naik bis. Saya turun di Slipi trus jalan sampai sini,”

“Oh, Slipi ya. Lumayan juga tuh,” gue ngejawab sekenanya.

Kali ini gue ngelirik baju dan mukanya. Kalau emang jalan dari Slipi, kenapa kemejanya ga basah ya? Minimal di daerah keteknya lah. Mukanya juga ga keringetan. Atau mungkin udah kering selama jalan? Ah ga penting juga buat dipikirin.

Aduuuuh, kenapa si Bapak ga pergi-pergi sih. Ganggu orang aja.

“Uang saya tinggal 1000. Makanya tadi dari Slipi saya jalan ke sini. Istirahat dulu sebentar,” si Bapak malah ngajak ngobrol lagi.

“Betul Pak, mending istirahat dulu aja. Ntar kalau udah agak lumayan bisa dilanjutin lagi. Lagian kalau mau diterusin jalan kaki juga udah deket kok. Kalau mau naik bis, kasih aja 1000, siapa tau keneknya mau,” berusaha ngeyakinin tuh Bapak.

Ah, suasananya makin ngga enak. Mood gue udah ilang semuanya. Malam yang tadinya milik gue udah ga cakep lagi. Gue juga udah ga sendirian lagi. Hah!!! Gue bakal naik 66 yang pertama kali datang.

“Yuk Pak, saya duluan,”


***
Yup, akhirnya gue naik Kopaja 66 arah Manggarai. Biasanya gue bakal turun di halte Komdak deket Plaza Semanggi dan melanjutkan perjalanan pakai bis AC apapun asalkan arah Depok.

Sempet gue lihat muka si Bapak yang bengong dan rada takjub (kalau yang ini asumsi gue) melihat kepergian gue. Dalam bis kebetulan banyak kursi kosong, jadi gue pilih duduk di belakang sebelum pintu dan deket jendela.

Aaaah sedap banget duduk sendirian, penumpang juga cuma sedikit. Pas bis mau muter ke arah Gatot Subroto, ga tau kenapa jadi kepikiran si Bapak tadi. Gimana kalau si Bapak uangnya bener-bener tinggal seribu? Apa harusnya gue tadi kasih Bapak itu goceng ya?

Terus kenapa kalau dia cuma punya uang seribu, toh dia bisa jalan ke Blok M. Buktinya dia bisa jalan dari Slipi ke Ratu Plaza. Jadi ga ada masalah kan kalau harus jalan sedikit lagi. Lagian juga, misalkan dia gue kasih goceng, gimana kalau ternyata dia udah ngeboongin anak istrinya dengan kawin lagi selama dua belas tahun plus punya anak umur sembilan tahun. Wah-wah-wah bakal sia-sia banget kan duit goceng gue.

Jadi begitu gue turun di Komdak, pikiran gue udah ga ada bimbang sama sekali. Gue juga ga ngabisin waktu gue buat mikirin hal-hal ga penting itu. Sampai akhirnya bis Depok ngebawa gue pulang ke rumah.


***
Sekitar satu atau dua minggu kemudian, gue lagi nunggu bis 66 di depan halte Ratu Plaza. Jam-nya hampir sama sekitar jam sembilan. Kali ini gue nunggu di halte yang dekat tangga penyebrangan, halte biasa gue nunggu bis. Lumayan rame, ada tukang ojeg, yang nunggu bis juga lumayan banyak, ada asongan, ada yang jual tahu. Emang sih ga kayak pasar, tapi untuk ukuran halte jam segitu bisa dibilang rame.

Lagi asik-asiknya nunggu bis sambil ngehadap Patung Pemuda dan tangga penyebrangan. Gue ngeliat si Bapak yang waktu itu gue temuin. Penampilannya hampir sama, raut muka yang rada dibuat memelas (ini juga asumsi), persis banget. Sempet gue perhatiin dia cari tempat duduk di halte yang deket cewek.

Ga sengaja mata si Bapak ketemu ama mata gue. Cuma beda sedetik dari itu, bis yang gue tunggu datang dan gue pun cabut.

Hahahahahahahaha, gue ngakak dalam hati.


***

11 komentar:

Ratu Gumelar mengatakan...

Kikikikiki...
Tulisannya bagus, lhun..
Enak dibaca..

Ini bapak-bapak yang lu ceritain waktu itu ya..?
Kekekekeke...

Jakarta... Jakarta...
Bahkan rasa simpati dan belas kasih bisa jadi duit di sini.

Dayu Pratiwi mengatakan...

Betul-betul...

Mangkanya seperti berulang kali gue bilang:

"Jangan percaya ama orang, soalnya mereka semua serigala berbulu domba"

Ratu Gumelar mengatakan...

kekekeke...

Budak Baong mengatakan...

untung aje lo gak kasih duit ama tuh bapak... klo lo kasih bisa-bisa lo kena denda 2 juta bo....

Dayu Pratiwi mengatakan...

Dasar temenannya ama Dinas Sosial...

Tapi dia tuh kayak orang nyamar. Harusnya Dinas Sosial bisa ngegaruk orang-orang kayak gini. Meresahkan masyarakat, terutama gue...

Chik0 mengatakan...

Iiiiieeeeyyyhhh bapak-bapak yang jahat...

Dayu Pratiwi mengatakan...

Iyyyaaaaaa

Bapak-bapaknya takal!!!

ipank mengatakan...

Hmm..guwe akan mengomentarin Tulisan elo nich yu...
1. Seharusnya elo menanyakan kepada bapak tua itu kabarnya gimana, tanya apakan dia punya istri lebih dari satu apa tidak..
2. Seharusnya elo jangan nunggu di halte, tapi nunggunya di stasiun, sapa tau nanti ketemu sama nenek tua.
3. Kalo terjadi seperti itu lagi, Coba hubungi 008. minta alamat si bapak tua itu.sapa tau dia lupa akan alamat rumahnya sendiri.
4. Kalo ketemu lagi sama bapak itu lagi, Jangan langsung kabur, tapi tegurlah dengan mesra..Ucapkan salam kepadanya dan katakan kepadanya " Bapak dapat salam dari 1000"
5. Kalo ingin tidak bertemu lagi dengan bapak itu, Mending naik taxi aja, atau naik ojek, atau cari pacar yang kantornya sebelahan ma kantor elo, jadi kalo pulang bisa nebeng gitu..
sekian dari saya..
Mbah jambrong..
wass..

Dayu Pratiwi mengatakan...

Terima kasih saran-sarannya mbaaaah,

Saran mbah Jambrong akan saya turuti. Sesajennya kemarin udah diterima mbah??

jufrizal mengatakan...

salam kenal

Diah mengatakan...

Baru mampir nih, Day. Lucu juga. Temen gue juga pernah di Puncak dapet cerita gini. Waktu itu si Nenek ngakunya cucunya sakit dan dia butuh ongkos untuk naik bis. Dikasih lah 10.000 oleh temanku. 2 minggu kemudian, dia disamperin oleh Nenek itu lagi dan diceritakan hal yang sama. Rupanya si Nenek nggak inget sama temen gue. Temen gue keki setengah mati, langsung aja ditinggalin pergi. Hihihihihi ...